Maharaja Inca Terakhir Atahualpa

Nama penuh: atau Atawallpa (Quechua)
Profesion: Maharaja Inca Terakhir

kewarganegaraan: Peru

Mengapa Terkenal: Atahualpa dilahirkan sebagai anak kepada Maharaja Huayana Capac dan walaupun bukan pewaris sahnya mungkin yang paling disayangi. Kematian Maharaja pada kira-kira 1527 membawa kepada perang saudara antara Atahualpa dan abang tirinya Huáscar. Peperangan itu banyak melemahkan negara Inca yang kaya dan ramai penduduk sebelum Atahuapla dan jeneralnya menang pada tahun 1532, menawan Huáscar dan ibu kota Curzo.

Atahualpa kemudiannya secara tidak dijangka ditangkap oleh Francisco Pizarro dan sekumpulan kecil anak buahnya. Atahualpa menyangka dia menghadiri jamuan untuk menghormatinya tetapi berjalan terus ke dalam perangkap dan orang-orangnya disembelih oleh meriam dan senjata api yang ketika itu tidak diketahui oleh Inca.

Atahualpa menawarkan untuk mengisi bilik penuh dengan emas untuk wang tebusannya dan emas mengalir ke seluruh kerajaan untuk dileburkan. Para penakluk tidak menepati janji mereka dan Maharaja Inca terakhir, yang dianggap terlalu berbahaya untuk dibiarkan hidup, telah dihukum bunuh beberapa bulan kemudian. Penukarannya yang lewat kepada Katolik membolehkannya melarikan diri dari dibakar dalam api, mengerikan bagi Inca yang percaya jiwa mereka tidak dapat naik ke alam akhirat melalui api.

tempat lahir: Kerajaan Quito, Empayar Inca

Meninggal dunia: 26 Julai 1533
Sebab kematian: Dilaksanakan oleh penakluk Sepanyol Francisco Pizarro. Atahualpa memilih untuk dicekik dengan garrote.

Peristiwa bersejarah

  • 1532-11-16 Penakluk Sepanyol Francisco Pizarro menangkap Maharaja Inca Atahualpa selepas serangan hendap mengejut di Cajamarca di Andes Peru
  • 1533-07-26 Francisco Pizarro memerintahkan kematian Maharaja Sapa Inca terakhir, Atahualpa
  • 1533-08-29 Atahualpa, Sapa terakhir Maharaja Inca disyaki telah dikebumikan di Peru Utara atau di Ecuador

Orang Peru yang terkenal